Malas

Posted: Desember 10, 2014 in Bongak

Di sebuah negeri rajin, raja membuat pengumuman hendak mencari seorang yang malas.

Peserta 1: “Patik adalah yang paling malas”.

Raja pun bertanya, “Sampai dimana tahap malas engkau?”

Lalu jawab lelaki tersebut, “Kalau patik hendak makan, ada orang yang suapkan patik”.

Peserta 2: “Patik lebih malas lagi dari dia, Tuanku. Kalau patik makanpun, sampai ada orang tolong kunyahkan”.

Maka raja pun terdiam seketika.Tanpa disangka-sangka datang seorang anak lelaki kepadanya sambil berkata,
“Patik adalah yang paling malas tuanku”.

Raja pun bertanya, “Bagaimana pula tahap kemalasan kamu hai anak?”

Anak itu pun menjawab, “Nak cite puuun malas…”

Sudu

Posted: Desember 10, 2014 in Bongak

Dokter : Apa keluhan? (sambil mengambil stetoskop).

Luncai : Pening kepala, sakit dada….. dokter.

Dokter : Suhu badan tinggi, ambil obat ni… makan 2 sendok, 3 kali sehari.

Seminggu kemudian…..
Dokter : Eh, kamu lagi? Apa pulak masalah?

Luncai : pening kepala & sakit dada, sudah pun hilang …. Tapi sakit perut pulak….(sambil mengerang…)

Dokter : Obat yang saya bagi hari itu dah habis makan? Pahit kah?

Luncai : Saya makan habis, tak ada masalah…… cuma, Sendooook dokter…….

Doktor : Kenapa dengan sendok?

Luncai : hmmm…. keras kali pun….. !

Doktor : aih ….???????

Wife

Posted: Desember 10, 2014 in Bongak

Seorang lelaki menerima sms dari jirannya yang telah berpindah rumah 2 hari lepas: “Maafkan saya, saya dah guna Wife tuan semasa menjadi jiran tuan semenjak 5 bulan lepas bila tuan tiada di rumah. Siang dan malam. Saya buat pengakuan ni sebab saya rasa sangat berdosa. Harap tuan maafkan saya.”

Lelaki itu segera balik ke rumah dan memukul isterinya lalu menceraikannya dengan talak 3.

Tak lama selepas itu dia menerima sms lagi dari jirannya tadi: “Maaf tuan. Salah ejaan. Bukan wife tapi wifi”.wife

Cak Ko Apakan Itu …

Posted: Desember 10, 2014 in Gambar

lrMuFF1418202589

Apa Kerja Si Midah, Wak?

Posted: Desember 10, 2014 in Bongak

“Dah balek Wak Ngah dari Jakarta? Tekonangnyo,apo kabar si Midah anak Wak yg kinin tinggal di Jakarta tu?”-

“Elok,kayo rayopun kinin dio.Rumahnyo bosar,bakamar2,antah berapo banyak biliknyo,tak tekiro diaku.Sekojap2 dijoput samo lakinyo,pakai motor nan batukar2,sangkin kayonyolah agaknyo.Cumo nan Uwak bingung hinggo kinin,tak tetandokan di aku muko lakinyo,asik batukar2 sajo muko lakinyo tu;ado akuannyo ku agak”-

“Apo ruponyo kerojo si Midah tu Wak?”-

“Antahlah, tapi ku dongar2 Lon**”

Ayu itu nama Kuda

Posted: Desember 10, 2014 in Bongak

Lakinya duduk sambil membaca surat kabar ketika tiba-tiba si bini datang dan memukul kepalanya dengan sudip penggorengan. ‘Apolah kerojo kau Midah, sampai kau hompok kepaloku samo sudip ?” tanya si laki.

Sang bini berkata sambil merengut, “Kutengok ado kerotas samo nomor HP betino di kantong serawo Abang… Ayu namonyo”.

Sang pria kemudian berkata, “Tekonang tidak di kau, waktu abang ke pacuan kudo pokan lalu…haa! Tekonangkan… Ayu tu namo kudo!”.

Si bini minta maaf dan kemudian melanjutkan pekerjaan rumahnya.

Tiga hari kemudian lakinya sedang menonton tivi dan tiba-tiba bini memukulnya kembali dengan sudip yang lebih besar lagi sampai pingsan. Setelah tersedar laki bertanya, “Ngapolah kau pukul lagi, laki kau ni Midahhhh ?”.

Sang istri berkata, “tadi Kudo abang tu ba-talipon !!!…”

Ulong Zainal Sakratulmaut

Posted: Desember 10, 2014 in Bongak

Ulong Zainal sudah mendekati sakratulmaut.
Di pembaringannya ia dikawani oleh Bininya, Khamisah.

Ulong Zainal: “Kalaulah aku meninggaldunia hari ini, ada pesanku sama kau, Misah…”

Bini: “Iya, Bang.. Cakapkanlah Bang..”

Ulong Zainal: “Selepas. Kematianku, Aku mau kau menikah dengan si Leman…”

Dengan terkejut bininya bertanya: “Alahmak, bang.. Si Leman tu kan musuh kesumat abang?! Kenapa pulak abang menyerahkan bini abang ini ke musuh bebuyutan macam dia?”.

Sambil engap2 baung, Ulong Zainal pun menjawab: “Aku kepingin kali … dia menderita seperti yang aku alami 30 tahun hidup bersama kau, Misah!…”